Wednesday, October 08, 2008

KASIHAN DIA

Saya ada seorang kawan. Dia punya satu kelebihan dan mungkin boleh juga kita namakan kekurangan. ya, kelebihan kerana dia sangat suka jaga perasaan orang dan saya sebut kekurangan bila dia menjaga perasaan orang dia lupakan perasaan sendiri. hati dia sering dilukakan oleh diri sendiri dan orang lain. cuma satu puncanya, sifat baik hatinya itu lah.

Mungkin ada orang kata saya cerita tentang diri saya sendiri. tapi sebenarnya tidak. saya cuma nak kongsikan cerita ini.

Saya pula jenis yang sebahagian orang kata sangat pentingkan diri. itulah sebab saya masukkan entri tentang ini. mudah-mudahan saya juga menjadi orang yang sedikit terlibat terhadap kebaikan orang dengan mengorbankan kebahagian sendiri (jika perlu). ada orang bertanya kenapa perlu sampai perlu korbankan kebahagiaan sendiri. bukankah boleh dengan kita beri kebahagian tanpa kita menjadi korban.

Itulah masalahnya. mungkin ada jenis yang tek perlu kita menjadi korban. Adakala sebahagian pengorbanan tu memang menuntut kita menjadi korban. dia hanya perlu bersenyum dan berkata. ohh, gembiranya. dan saya sangat tahu hatinya. bagai bara dalam genggaman.

Pernah sekali kerana kes seperti ini. gara-gara nak meraikan orang, dia hampir tak boleh tidur malam. saya sebagai kawan, hanya boleh beri semangat. kata saya lagi, mungkin dengan pengorbanan yang dia beri hari ini, akan datang balasan yang setimpal akan dia perolehi. sekarang bersabarlah.

Dan pernah sekali dia ceritakan kepada saya tentang dia sukakan seorang gadis. tapi oleh kerana kawan kepada sahabat saya ini juga suka kepada gadis yang sama maka, dia terus senyap dan tak luahkan lansung perasaan dia. malah seorang pon tak tahu cerita ini kecuali kawan baik dia sahaja. ha ha saya la kawan baik dia tu.

Dan ini jawapan saya kepada dia, "Hang Bodo, haha. kalau ya pon nak berkorban jangan sampai hang terkoban" dan ayat seumpama ini yang saya selalu kata kepadanya.

Macam cerita dalam tivi la pulak. tapi ini la hakikat.

Keadaan menjadi lebih parah apabila dia seperti ada tekanan dan seperti menjadi cepat marah. dia lebih suka memilih termenung selepas seketika dia ditimpa masalah. tunggulah beberapa waktu pula untuk melihat dia kembali seperti biasa.

Saya sangat-sangat percaya yang ramai dari kalian macam sahabat saya yang sorang ni. Mungkin kalian juga punya alasan tersendiri berbuat begitu kan. saya pula mungkin ada cara tersendiri. ya, saya seperti sebahagian kawan saya akui, sangat pentingkan diri.

Mungkin, saya juga nak jadi macam sahabat saya itu. Dan nanti tu masih tak tahu bila.
Habis cerita.
Kenapa ntah, saya rasa keyakinan diri saya benar-benar merudum jatuh. ketika ini.

4 comments:

utopia said...

cerita kawan awk
dia macam sye.
suke jge perasaan org
tapi kadang2 perasaan sendiri hancur

zino said...

kata kat dia jangan cepat mengalah.. let the best man win hehe..

Anastácio Soberbo said...

Hello, I like this blog.
Sorry not write more, but my English is not good.
A hug from Portugal

مرحبا ، انا احب بلوق.
فقط أكتب ما يمكن ان يترجم.
أ الحضنه من البرتغال

hakim dirani said...

utopia, jika anda seperti ini beerti ana hebat. ini apa yang saya rasa.

Zino, ya la. haha.

Anasticio,
macam mana anda tahu yang saya ini faham bahasa arab. tera la you ni. haha