Tuesday, August 08, 2006

KAMI YANG TINGGAL DI SYRIA

Mak terlau risaukan saya di sini. Adik pun ada tanya tentang keadaan di sini (adik sebenarnya risau kerana dia nak datang sini), abah juga selalu tanya keadaan di syria. Makcik dah tenttu runsing teringatkan saya yang tinggal di di sini. Siapa sahaja yang mengenali saya tentu risaukan keselamatan saya.

Saya juga tahu siapa saja akan risau jika mereka ada saudara, anak saudara, anak, ayah, tok wan, nenek, cucu menakan dan siapa sahaja yang ada hubungan dengan mereka. malah orang senegara juga akan risau apabila dengar ada rakyat malaysia di "negara perang" ini.

Mereka tentu terkejut apabila mendegar yang jet Israel dah melintasi istana Presiden republik Syria ini. malah mereka juga akan telompat dari tempat duduk apabila mendengar yang Syria akan diserang Israel dalam tempoh 72 jam. memang menakutkan apabila mendengar berita sebegini.

Saya juga ketika di tanahair amat takut apabila mendengar yang Syria akan diserang, bagaimana keadaan kawan kawan di sana, berperang ka, dan macam- macam gambaran dan persoalan yg lahir dari berita amat menakutkan itu.

Sekarang, apabila saya sendiri berada di sini rupanya keadaan amat berlainan dengan apa yang dirasai oleh yang berada di Malaysia. Alhamdulillah setakat hari ini saya rasa tekanan dari bahang peperangan di negara jiran masih terkawal di sini.

Saya amat harapkan keamanan di bumi Anbiya ini. Syria bagaikan lautan ilmu, saya amat takut ulama-ulama di sini dilukai, kerana mereka bagaikan intan yang amat berharga. Saya baru sedikit bendapat ilmu dari mereka. Jika berlaku peperangan sudah tentu kami akan dihantar pulang ke Malaysia. dan perjalan ilmu di sini sudah pasti akan tergendala.

Rasulullah juga pernah berdoa tentang keberkatan bumi Sham ini. Saya juga selalu dengar ( saya masih belum pasti sumbernya) yang Nabi Isa akan akan turun di Damsyik. Bermacam-macam lagi tentang keamanan bumi Syam ini. InsyaAllah Syam (Damsyik) ini akan dijaga olehNYA.

Walaupun bahang perang kami rasai di sini tetapi tidaklah sekuat mana. Sebagai ajanib* di sini rutin kami berjalan sepeti biasa. Saya rasa untuk masa terdekat ini mungkin Syria masih tidak berperang. Pihak Kedutaan juga ada memberitahu yang keadaan di sini insyaAllah selamat.

Sama-samalah kita berdoa agar keselamatan umat Islam, ulama dan siapa sahaja agar berada di bawah jagaan Allah subhanahu wa taala.

Wallahu a'lam

Masyaikh: Ulama
Ajanib: warganegara asing

2 comments:

SaufiahAzZahrah said...

tanah yang mulia adalah tanah yang melahirkan banyak syahid syuhada'.

salam ziarah.

hakim dirani said...

Mudah-mudahan saya juga tergolong dari syahidin.