Tuesday, March 08, 2011

QASR AL-AZEM / AZEM PALACE

Sekilas pandang:
Kedudukan: dalam Old City. Bersebelahan dengan Bazar Buzuriah.
Harga Masuk: 150 Lira Syira dan pelajar 10 lira.
Waktu operasi: 09.00 am- 4.00 pm. cuti hari selasa.
Kategori: Muzium dan Rumah Tradisonal.

Keterangan:
Azem Palace Atau lebih dikenali dikalangan penduduk setempat sebagai Qasr al-Azm. Dinamakan istana ini sebagai Al-Azm sebagai sandaran kepada pemiliknya Gabenor Uthmaniyyah di Damsyik, As'ad Basha Al-Azm. Istana tersebut diperintahkan binaannya sudut salatan Masjid besar Umawi (Ummayad Mosque) bersebelahan denga Suq Buzuriah. ada pendapat mengatakan istana tersebut dibina atas penjuru tapak Istana Saidina Mu'awiyah bin Abi Sufyan (khalifah Bani Umayyah yang pertama). binaan Azem Palace ini bermula pada tahun 1749 dan mengambil masa selama tiga tahun, 1752.


Ssetelah selesai pembinaanya, Azem Palace menjadi istana tercantik di Kota Damsyik pada ketika itu. Azem Palace ini terus menerima kunjugan dari pembesar-pembesar dan tidak pernah lekang dengan pujian kerana kecantikannya. Masakan tidak, Sultan As'ad menggunakan tukang binaan yang paling mahir ketika itu. sehingga ia diberi jolokan Dar az-Zahab, Istana Emas.


Istana ini, terbahagi kepada dua ruang utama, Saramlik dan Haramlik. Haramlik digunakan sebagai ruang keluarga, di dalamnya terdapat, ruang hamba, Hammam, dan bilik-bilik yang cantik dan menggunakan ukiran yang menarik. Ditambah dengan taman dan kolam di tengah ruangan ini membuatkan ia kelihatan tentang dan begitu mempesonakan. di Saramlik pula, Terdapat ruangan besar dan bilik hiburan untuk kegunaan tetamu. Manakala di satu sudut di halaman nya dibina satu kandang untuk kuda-guda sultan. Di satu sudut bersebelahan dengan Kandang tersebut, didirikan sebuah pentas kayu untuk menjalankan hukuman gantung bagi penjenayah yang dianggap merbahaya. pentas ini kekal sehingga ia hangus bencana kebakaran.


Senibina Istana ini menggunakan konsep tradisional Ablaq Damsyik. batu-batu yang berselang putih hitam dan kayu-yang diukir cantik mencantikkan lagi senibina istana ini. Istana ini juga boleh dijadikan panduan kepada pengunjung tentang konsep rumah tradisional Damsyik.


Istana ini masih mengekalkan keagungannya sehingga ketika jajahan Perancis. Ia telah menerima penderitaan yang tak tertanggung. separuh daripada keseniannya hangus dibaham lahap api marak. dan setelah puluhan tahun dibiarkan sebegitu, ia telah dibaikpulih pada 1925 dan sekarang telah dibuka untuk lawatan. dan sekarang ia dijadikan Muzium Kesenian Tradisi Syria.


Saya pernah membaca satu tulisan berkenaaan istana ini, bertajuk (Qasr Al-Azm: Istana Airmata). sejak itu baru saya tahu bahawa pembinaan Istana ini atas tapak rumah rakyat ketika itu. dikatakan juga, batu binaan istana ini diambil dari runtuhan rumah yang diruntuhkan untuk digantikan dengan istana ini. tetapi saya tidak pasti samada rumah rakyat yang dirobohkan tersebut digantikan dengan rumah baharu atau tidak oleh pemerintah.


Seorang penulis sejarah berbangsa perancis ada menulis tentang istana ini " Azem Palace merupakan kediaman paling tua milik pemerintaha yang masih wujud hingga kini".

Di bawah ini sebahagian sudut Azem Palace. saya amik di internet ja.









1 comment:

Muhammad Taqi said...

makasih info tambahannya :)

salam knela :)